Wednesday, August 5, 2009

Kekesalan...

Ku mencari.. ku mencari apakah salahku..
Kau buat ku termenung keseorangan..
Dalam diri sangsi..
Akhirnya begini..
Perpisahan tak kuduga..
Ku mengerti..Ku fahami..
Keputusan diri..
Biar saja aku sebegini..
Permintaan terakhirku..
Jangan kau lafazkan..
Simpan saja kata- kata..

Jangan di ucap selamat tinggal..
Jangan kau ucap selamat tinggal..
Jangan di ucap selamat tinggal..
Kepadaku..

Airmatanya jatuh membasahi pipi tatkala baris lirik itu tiba. “..mengapa harus begini..” rintih hati kecilnya.. walaupun telah dua tahun berlalu.. namun wajah insan kesayangannya masih segar dalam ingatan dan juga hatinya.. dan setiap kali dia merindui.. airmatanya jatuh lagi.. kerana tanpa pertemuan wujudnya cinta.. dan tanpa bersua muka wujudnya ikatan bahagia..Dia redha, dia pasrah dengan apa yang terjadi, hanya ada ketikanya dia juga tewas. Tewas dengan perasaannya sendiri. Persoalan demi persoalan yang muncul dalam benak fikirannya menjadi rahsia dirinya. Hanya untuk dirinya..

Rahsia.. terlalu banyak rahsia yang tersimpan di lubuk hatinya.. kemas rapi dia menjaganya.. hanya dia.. hanya dia yang mengetahui rahsianya.. pernah dia mencuba melupakannya.. mengendahkannya.. namun rahsia yang tersemat membuatkannya tewas lagi.. Kini.. bukan hanya rindu yang bertamu.. rahsia yang disimpan juga menjadikannya hanyut. Hanyut dibuai perasaan kesal dan kecewa.. “..andainya dapat ku putar masa..” hati kecilnya berbisik lagi…

(petikan Dari Suatu Blog)

2 comments:

turbo said...

rileks bro... gua pn x da lg... enjoy2 sudah... hehehe... bunga bnyk bro... kene pandai petik la... gua pn x reti2 petik lg... hahaha

lin said...

ahemmm ahemm..... dante????? apa u nak reply ni????????